Muhasabah Cinta -edCoustic

0

Posted by fatahensem | Posted in | Posted on 3:04 AM



hayati dan fahami lagu ini

11 jenis manusia didoa malaikat

1

Posted by dhiyaiman | Posted in | Posted on 11:09 PM


Bismillahirrahmaanirrahim..
assalamualaikum w.b.t
PERCAYA kepada malaikat adalah antara rukun iman. Ada malaikat yang ditugaskan berdoa kepada makhluk manusia dan sudah tentu seseorang yang didoakan malaikat mendapat keistimewaan.

Dalam hidup, kita sangat memerlukan bantuan rohani dalam menghadapi ujian yang kian mencabar. Bantuan dan sokongan malaikat sangat diperlukan.
disini ana ingin menyenaraikan antara jenis manusia yang akan menerima doa malaikat.

Ketika kita menghadapi masalah, kerumitan, keperluan dan bimbingan, bukan saja kita perlukan kekuatan doa dari lidah, tetapi juga sokongan malaikat.

Antara orang yang mendapat doa malaikat ialah:



1. Orang yang tidur dalam keadaan bersuci.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Sesiapa yang tidur dalam keadaan suci, malaikat akan bersamanya di dalam pakaiannya. Dia tidak akan bangun hingga malaikat berdoa: "Ya Allah, ampunilah hamba-Mu si fulan kerana tidur dalam keadaan suci."


2. Orang yang sedang duduk menunggu waktu solat.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: "Tidaklah salah seorang antara kalian yang duduk menunggu solat, selama ia berada dalam keadaan suci, kecuali kalangan malaikat akan mendoakannya: 'Ya Allah, ampunilah ia. Ya Allah sayangilah ia.'"


3. Orang yang berada di saf depan solat berjemaah.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat-Nya berselawat ke atas (orang) yang berada pada saf depan."


4. Orang yang menyambung saf pada solat berjemaah (tidak membiarkan kekosongan di dalam saf).

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat selalu berselawat kepada orang yang menyambung saf."


5. Kalangan malaikat mengucapkan 'amin' ketika seorang imam selesai membaca al-Fatihah.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: "Jika seorang imam membaca...(ayat terakhir al-Fatihah sehingga selesai), ucapkanlah oleh kamu 'aamiin' kerana sesiapa yang ucapannya itu bertepatan dengan ucapan malaikat, dia akan diampuni dosanya yang lalu."


6. Orang yang duduk di tempat solatnya selepas melakukan solat.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Kalangan malaikat akan selalu berselawat kepada satu antara kalian selama ia ada di dalam tempat solat, di mana ia melakukan solat."


7. Orang yang melakukan solat Subuh dan Asar secara berjemaah.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: "Kalangan malaikat berkumpul pada saat solat Subuh lalu malaikat (yang menyertai hamba) pada malam hari (yang sudah bertugas malam hari hingga Subuh) naik (ke langit) dan malaikat pada siang hari tetap tinggal.

"Kemudian mereka berkumpul lagi pada waktu solat Asar dan malaikat yang ditugaskan pada siang hari (hingga solat Asar) naik (ke langit) sedangkan malaikat yang bertugas pada malam hari tetap tinggal lalu Allah bertanya kepada mereka: "Bagaimana kalian meninggalkan hamba-Ku?"

Mereka menjawab: 'Kami datang sedangkan mereka sedang melakukan solat dan kami tinggalkan mereka sedangkan mereka sedang melakukan solat, ampunilah mereka pada hari kiamat.'"


8. Orang yang mendoakan saudaranya tanpa pengetahuan orang yang didoakan.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Doa seorang Muslim untuk saudaranya yang dilakukan tanpa pengetahuan orang yang didoakannya adalah doa yang akan dikabulkan. Pada kepalanya ada seorang malaikat yang menjadi wakil baginya, setiap kali dia berdoa untuk saudaranya dengan sebuah kebaikan, malaikat itu berkata 'aamiin dan engkau pun mendapatkan apa yang ia dapatkan.'"


9. Orang yang membelanjakan harta (infak).

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Tidak satu hari pun di mana pagi harinya seorang hamba ada padanya kecuali dua malaikat turun kepadanya, satu antara kedua-duanya berkata: 'Ya Allah, berikanlah ganti bagi orang yang berinfak...'"


10. Orang yang sedang makan sahur.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: "Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat-Nya berselawat kepada orang yang sedang makan sahur."


11. Orang yang sedang menjenguk (melawat) orang sakit.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Tidaklah seorang mukmin menjenguk saudaranya kecuali Allah akan mengutus 70,000 malaikat untuknya yang akan berselawat kepadanya di waktu siang hingga petang dan di waktu malam hingga Subuh."

Itulah antara mereka yang mendapat doa malaikat. Semoga antum termasuk dan tersenarai sama.

Bila ameer berkata...Jadilah seperti Al-Faruq

2

Posted by fatahensem | Posted in | Posted on 3:21 AM


Segala Puji bagi Allah Tuhan semesta alam,selawat dan salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W.

Pertama kali ana mencoretkan sepatah dua... terdetik di hati untuk mengatakan sesuatu.
Berbalik kepada "Jadilah seperti AlFaruq",manakan mampu diri yang berkata ini mampu menjadi seperti Umar Al-Faruq,tetapi rasanya teramat perlu untuk menjadi seperti beliau yang mana sampaikan syaitan pun menggeruninya.

Faruq dari kata dasar Bahasa Arab,fa ra qa maksudnya pemecahan,pembahagian,pembezaan, dan sebagainya..manakala Faruq menggunakan wazan faa`ala bermaksud pembuat,jadi faruq bermaksud pembeza,seseorang yang mampu membezakan yang Haq dan Batil.

Maka disini ana menyeru diri ana sendiri perlulah bersikap sedemikian,jangan pula kata tak serupa bikin.Seharusnya ana mestilah bijak memilih sesuatu berdasarkan ilmu yang dicurahkan kepada ana,bukannya sekadar pukul rata semua benda sama.

makna hadith nabi: "yang halal itu jelas dan haram itu jelas.dan diantaranya perkara syubhat..."

Melihat kepada hadith di atas terus terang ana mengatakan masih ada segelintir mereka yang menggelarkan diri mereka duat dan pejuang Islam masih didalam kekeliruan memilih antara Haq dan Batil.

Contoh paling mudah,penyertaan di dalam sebarang program dan aktiviti di universiti tercinta ini.Seharusnya seseorang yang berfikrah itu mampu membezakan antara Haq dan Batil,jika terdapat padanya kecelaruan rujuklah mereka yang berotoriti (naqib/ah),pasti mereka menunjukkan kebenarannya.

Tidak dapat dinafikan,pengasahan bakat di sini merupakan sesuatu yang amat digemari
antara kita,namun berfikirlah seribu kali malah berjuta kali di dalam pemilihan sesuatu aktiviti dan program yang dianjurkan.

Tidak salah dan amat digalakkan jika prog yang diajurkan itu membawa mahasiswa mengingati Allah,majlis ilmu,dan juga yang langsung tidak ada unsur maksiat.Namun begitu jika semangat kita mengasah bakat pada prog yang tidak sepatutnya,memerah keringat untuk prog tersebut yang mana kita sendiri tahu prog tersebut ada unsur2 maksiat maka dimanakah iman kita dan title sebagai duat itu dipergadaikan??

Tepuk dada tnya diri sendiri..(lu pikirla sendiri),mahukah kita menanggung dosa jamai`e diatas keringat kita? tegakah kita?Jadi sebelum apa2 fikir terlebih dahulu,celaru? rujuk naqib/ah.Begitu juga apa2 perkara pun,janganlah melakukan sesuatu thaghut,kerana kita berfikrah


Ya Allah kau tunjukilah kami jalan yang lurus,bezakan antara haq dan batil,jauhkan kami dari mensyirikkan dan melakukan maksiat kepada MU,tolong kami ya Allah..