Bulan Transformasi

Posted by fatahensem | Posted in | Posted on 12:08 AM

Bismillahirrahmanirrahim...

يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُوْنَ أَيَّامًا مَعْدُوْدَاتٍ

“Hai orang-orang yang beriman diwajbkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa, (yaitu) dalam beberapa hari yang tertentu

(Al Baqarah : 183)

Apa khabar ikhwah dan akhawat yang ana kasihi sekalian?

Semoga kita semua berada dalam sihat sejahtera dan dipertemukan Allah Taala dengan Bulan yang amat mulia yang dijanjikan khusus kepada kita selaku umat Nabi Muhammad S.A.W.

Ayat diatas merupakan ayat yang sangat sinonim dengan kita semua, selaku dua`t , nuqaba` dan juga sebagai orang yang beriman.

Ana yakin dan percaya, pemahaman kita tentang bulan yang mulia ini berbeza dengan masyarakat umum yang mengambil peluang sebagai bulan pesta makanan, juga bulan persiapan untuk hari raya.

Adalah malang jika kita juga berfikiran demikian, kerana boleh dikatakan teramatlah rugi jika dunia yang kita kejar , disaat waqi`nya ala-ala kemalaikatan , dan kita boleh memahami dari kata-kata Imam Al-Ghazali , beliau telah mengkategorikan manusia kepada tiga golongan yang berpuasa, iaitu yang pertama, puasa orang awam, yang mana puasa mereka tidak lebih daripada menahan makan , minum dan seks di siang hari. Manakala puasa orang khusus, menahan diri daripada melakukan maksiat , manakala puasa peringkat wali adalah puasa yang luar biasa ekstra ibadahnya.

Jadi disini , tepuk dada, dimanakah kita?... Adakah kita benar-benar menghayati Ramadhan? , atau sekadar melepaskan batuk ditangga. Mana mungkin dua`t begitu juga halnya. Momentum Tarbiyyah Dzatiyyah dibulan lain hendaklah diperhebatkan lagi di bulan yang penuh barakah ini, insyallah.

Qola rasul S.A.W , mafhum hadithnya, Sesiapa yang melaksanakan ramadhan dengan penuh keimanan dan muhasabah , akan diampun dosa-dosanya yang lalu.

Adalah perlu diingat, kita sebagai manusia telah mengharungi 11 bulan dalam kita berusaha menjadi abid yang soleh, dalam masa itulah juga ada pasang surutnya, maka Allah Taala yang Maha Adil lagi Maha Pemurah menganugerahkan bulan ini sebagai bulan untuk menyucikan jiwa-jiwa kita daripada karat-karat jahiliyyah.

Dimana dibulan ini, Allah Taala akan membuka pintu Ar-Rayyan kepada sesiapa yang benar-benar tulus dan mulus dalam menjalankan ibadah puasa , hanya kepadaNya. Allah juga telah menjanjikan pahala dan ganjaran kepada hamba-hambaNya , "hambaKu berpuasa untukKu, maka Akulah (Allah Taala) yang berhak mengganjarinya! "...

Jadi selaku dua`t mari sama-sama kita ambil peluang di bulan barakah ini dengan semaksima mungkin, jadikan bulan ini sebagai bulan "Transformasi", jika dulu kita lemau dalam melaksanakan Mutabaah Amal, jadi inilah masanya, bertadarrus semaksima mungkin, bersedekah sehabis mungkin, beriktikaf selama mungkin, dan terus berjuang hingga kesepuluh terakhir. Tidakkah kita terasa rugi jika tidak bangun di malam yang bandingannya 'khairun min alfi syahr'?,....namun begitu adalah perlu kita ingat dan pertingkatkan pada pasca ramadhan, maksud ana, gerak kerja kita, amal dakwi dan tarbawi.

Jika dulu , halaqah yang di bawa 1, bertambah menjadi 3 , jika dulu , 4 rijal yang kita hasilkan, maka selepas Ramadhan 10.... begitulah hendaknya, Ramadhan sebagai , bengkel untuk repair kekurangan yang ada.

Namun, mengikut Said Ramadhan Al-Buti ... katanya, Jadilah kita abid rabbaniah, bukannya menjadi abid ramadhaniah...

Kalaulah begitu, kita akan kembali menjadi lesu...

Ayuh ikhwah dan akhawat semua, jadikan ramadhan sebagai Madrasah Ramadhan sebagaimana seruan Al-Banna dalam pidatonya....

http://pkscibodas.multiply.com/reviews/item/11

Agar kita semua menjadi graduan kelas pertama disisi Allah Taala...Insyallah...


sama-samalah kita mendoakan untuk kebaikan semua, untuk jemaah ini , umat Islam di Palestin dan dimana juga...

yang baik itu datang daripada Allah dan buruk itu datang daripada diri ana ,

wassalam w.r.b.t...

Comments (0)